Powered by Blogger.

Conceptualizing and Advancing Research Networking Systems

TITUS SCHLEYER, BRIAN S. BUTLER, MEI SONG, and HEIKO SPALLEK, University of Pittsburgh
http://dx.doi.org/10.1145/2147783.2147785

Science in general, and biomedical research in particular, is becoming more collaborative. As a result, collaboration with the right individuals, teams, and institutions is increasingly crucial for scientific progress. We propose Research Networking Systems (RNS) as a new type of system designed to help scientists identify and choose collaborators, and suggest a corresponding research agenda. The research agenda covers four areas: foundations, presentation, architecture, and evaluation. Foundations includes project-, institutionand discipline-specific motivational factors; the role of social networks; and impression formation based on information beyond expertise and interests. Presentation addresses representing expertise in a comprehensive and up-to-date manner; the role of controlled vocabularies and folksonomies; the tension between seekers’ need for comprehensive information and potential collaborators’ desire to control how they are seen by others; and the need to support serendipitous discovery of collaborative opportunities. Architecture considers aggregation and synthesis of information from multiple sources, social system interoperability, and integration with the user’s primary work context. Lastly, evaluation focuses on assessment of collaboration decisions, measurement of user-specific costs and benefits, and how the large-scale impact of RNS could be evaluated with longitudinal and naturalistic methods. We hope that this article stimulates the humancomputer interaction, computer-supported cooperative work, and related communities to pursue a broad and comprehensive agenda for developing research networking systems.

Pengkaji:
Ahmad Hafizh G64120079

Ulasan:
Perkembangan ilmu sains sangatlah pesat. Dalam beberapa dekade ini perkembangan ini semakin banyak dalam model kolaborasi yaitu model kolaborasi multi disiplin. Kolaborasi dalam multi disiplin ini berdasarkan kepentingan mendesak, kekompleksitasan, dan ruang lingkup dalam pengembangan pada masalah-masalah sains yang masih belum terpecahkan; kebutuhan akses instrumen penelitian yang terkadang mahal. Oleh karena itu kolabarasi dengan individu yang tepat, tim maupun istitusi merupakan hal yang krusial. 
Bahasan tentang “Research Networking System” (RNS) mulai populer dalam perkembangan sistem elektronik untuk membantu peneliti dalam pencarian rekan kerja. Research Networking System merupakan penggabungan antara Research collabolator discovery system dengan  Expertise Location System. Tujuan kecil dari dibentuknya sistem ini adalah untuk mengembangkan infrasturktur dalam menghubungkann setiap orang dan sumberdaya yang memfasilitasi penemuan scienctific dalam bentuk kolaborasi maupun scientific exchange.
RNS bertugas dalam manjemen penelitian dari suatu universitas, pengguna RNS adalah individual reshearchers. RNS membantu dalam “form and maintain” dari task kolaborasi yang belum terselesaikan, mendukung dalam hubungan antar rekan, mengoptimalkan pusat pencarian melalui RNS dan memberikan keluaran yang produktif.
Dalam diskusi pengembangan Research Networking, Expertise Location System berguna dalam pembentukan awal sistem ini. Expertise Location System merupakan sistem CSCW yang membantu seseorang dalam pencarian pakar untuk menjawab pertanyaan. CSCW berisi sejumlah lokasi pakar dan juga desain dari sistem kepakarannya.
Terdapat beberapa yang telah mengembangkan sistem ini namun belum tertulis pada literatur. Pada Universitas Pittsburgh aplikasinya bernama Faculty Research Interest Project (FRIP) yang membantu sebuah fakultas dalam pengindeksan penelitian oleh suatu fakultas menggunakan Medical Subject Heading (MeSH). Selanjutnya penelitian Searchable Answer Generating Information (SAGE) sebuah repositori  dari informasi penelitian dari seluruh universitas di Florida. Liu mengungkapkan sebuah sistem menggunakan RDF(Resource Description Framework) untuk matching pakar menggunakan data dari berbagai sumber dengan menggunakan konsep searching.
Pada perkembangan dengan pengimplementasian Research Networking System, dalam penelitian membutuhkan teori-teori dan model dalam desain, implementasi dan evaluasi RNS. Penelitian-penelitian yang ada menunjukkan RNS harus berfungsi pada konteks sosio-technical yang kompleks. Yaitu multiple subjek yang terkadang menimbulkan konflik dan harus menyeimbangkan kebutuhan dengan hati-hati untuk meningkatkan fungsi sistem untuk digunakan oleh semua orang.
Penelitian terkait membentuk empat area agar RNS menjadi sukses, yaitu foundation, presentation, architecture dan evaluation. Pada setiap area ada sebuah tuntutan berkaitan dengan hubungan kolaborasi dan RNS. Tujuannya adalah untuk meningkatkan pembelajaran dan pengembangan RNS untuk berguna bagi scientific enterprise.

Foundation
·         Untuk membentuk hubungan kolaboratif, setiap individu harus menyeimbangkan perbedaan motivasi dalam porjek, institusi dan disiplin pendidikan.
·         Memanfaatkan jaringan sosial merupakan hal yang perlu dilakukan untuk penelitian yang efisien dan efektif.
·         Menetapkan kebutuhan individual dalam evaluasi kolaborasi yang potential berdasarkan informasi dari pakar dan minat.

Presentation
·         RNS harus mampu mendeskripsikan pakar yang potensian dalam kolaborasi.
·         RNS harus merepresentasikan kepakaran dari individu dan aktivitas menggunakan terminologi control.
·         RNS harus memperbolehkan pengguna untuk mencari dan memvisualisasi profil peneliti dalam multiple ways.
·         RNS harus menyeimbangkan antara kebutuhan informasi yang komperhensif dan keinginan potensial dari kolabolator.
·         RNS harus mendukung dalam penemuan yang berharga dalam kolabasi yang menguntungkan.

Architecture
·         RNS harus mengintegrasikan informasi dari multiple sistem, meta informasi dan hasil penelitian.
·         RNS harus mengintegrasikan alur kerja dan aplikasi dari sebuah penelitian.

Evaluation
·         Evaluasi dari hasil pencarian RNS yang mengkombinasikan informasi tradisional dari pengukuran retrival informasi pada kolaborasi.
·         Evaluasi RNS harus memberikan penilaian aktual dari keluaran setiap kolaborasi antar individu.
·         Evaluasi RNS harus memberikan penilaian dampak keluaran bagi organisasi dan sosialitas.

10 comments:

Eylien Desy Novita said...

Kajian yang unik. Pengkaji sudah cukup faham dengan isi artikel sehingga dapat memaparkan kajian dengan baik. Nice review!

ananda inshany putri said...

Ulasannya cukup jelas, jadi ngerti apa itu RNS.
Good job hap~~

Ar Rik said...

bagus bang hafiz ulasannya.
ulasannnya membahas tentang bagaimana penulis mencurahkan ide tentang sistem colaborasi tersebut. tetapi menurut saya ulasannya masih terpaku pada pembahasan terhadap sistem yang ditawarkan, belum membahas bentuk dari bagai mana interaksi dari kolaborasi peneliti itu terjadi dan apa feedback (interaksi) yang di dapatkan oleh para peneliti dari sistem tersebut. :)

Gema Abriantini said...

Wah, dapet ilmu baru nih tentang RNS wkwk. Bagus kajiannya, isinya mengalir sehingga mudah dipahami secara umum tentang isi paper ybs. Bagus untuk para peneliti masa depan nih hahaha. Good job! :D

Rizky D R B said...

ulasan yang menarik, dengan adanya RNS para peneliti dapat menemukan "partner" yang tidak tahu ada dimana. interface yang sesuai persona dapat meningkatkan kinerja dari RNS itu sendiri. semoga para peneliti yang masih mencari partner cepat dipertemukan #eh

semangat~
drbears.blogspot.com

wahaha wahaha said...

Dalam kajian RNS saya merasa puas dengan apa yang telah dikajikan oleh penulis. Semoga pada blog berikutnya dapat diperjelas lagi tentang aspek-aspek RNS yang penting dalam software development

Rijen Sianturi said...

Menarik untuk menganalisa fungsi dari RNS ini, sangat bermanfaat bila diaplikasikan, semoga bisa diaplikasikan di IPB sehingga mampu mengembangkan reserach yang sedang dan akan dikerjakan.

Rijen Sianturi said...

rijenjunips.blogspot.com

Muhammad Zulfikar said...

wah, RNS bisa jadi cara baru buat para peneliti nih, keren fiz reviewnya :)

Esty Panggabean said...

Kajian yang bagus mengenai RNS dan bahasa yang digunakan juga mudah dipahami :)

Post a Comment